Tuesday, January 3, 2012

Me and My 50mm f1.4 part 2

Kharulnisa Nadira
(introducing Kharulnisa Nadira)

Hahahahaha! Baru aku perasan, untuk entry ni da dua kali aku gunakan model yang sama hahahahaha! What the hell lah. Anyway, untuk kali kedua aku nak share apa yang aku boleh buat dengan 50mm f1.4 aku dan aku tak kisah kalau korang gunakan pose dan angle ni sebagai rujukan. Aku tak nak katakan angle dan cara aku shoot ni betul dan cara org lain tu salah aku cuma nak kongsi faveret angle aku hehehe.

Kharulnisa Nadira

Viewers selalu tanya aku camana gambar aku sharp. Jawapannya adalah, diperingkat awal gambar aku mmg sharp, kalu tak sharp sekali pun asalkan ada detail dah mengcukupi. Lepas tu, guna la filter smart sharpen yang ada dalam Photoshop CS. Yang sebenarnya banyak faktor dan teori pasal gambar sharp ni selain turn on "Steady Shot" untuk Sony Alpha, VR untuk Nikon dan IS untuk Canon. Tak pun tangan yang steady. Ni nak share le ni

NIsa Nadira

Ini teori yang selalu amalkan; pemilihan metering adalah faktor dan biasanya aku akan pilih "center weight" ii adalah kerana cameraakan beri arahan kepada sensor untuk fokus cahaya disekeliling subjek dan seolah-olah subjek akan mendapan cahaya biasan. Selain tu value Shutter speed mesti lebih tinggi dari focal length. Sebagai contoh, untuk shot di atas aku gunakan 50mm f1.4 jadi sememangnya focal length aku 50mm. Shutter speed aku untuk shot ni adalah 1/500sec. Jadi memang sharp la hik hik hik. Ini satu lagi teori aku, kalau korang nak tau aku dissable Steady Shot aku(aku gune Sony Alpha ok). Alasan aku, tangan aku steady, shutter aku tinggi dari focal length, metering aku cun kalau aku enable Steady Shot, maka motor dia akan bergerak untuk dptkan gambar yang tak sharp sedangkan formular aku semua da betul da. camni lah, try it and find out.


Nisa Nadira
(best kan bokeh pusing-pusing and bolat-bolet tu? hehehe)

Kharulnisa Nadira
(aku suka dimension mcm ni, nampak unik)


Pemilihan aperture pun penting, kena faham bahawa aperture yang besar (nombor kecil f1.2, f1.4, f2.8) akan memberi DOF yang besar. Bermakna focusing nya kecil dan ruang lens blur dia luas dan boleh menghasilkan bokeh yang yummy. Sekiranya aperture kecil(nombor besar f4 - f22) akan memberi DOF yang kecil. Bermakna detail akan lebih tinggi dan boleh menghasilkan gambar yang sharp. Sekiranya aperture dibuka f5.4 ke atas maka bokehnya akan kurang tetapi detail keseluruhan gambar akan meningkat, jadi tepuk dada tanya selera hehehe. Sebagai contoh gambar-gambar dibawah aku guna kan aperture f2.8(optimum aperture untuk lens aku Sony 50mm f1.4) 

Click n' Snap Girls Next Door Outing
(open at f2.8 percaya atau tidak terpulang pada korang tp aku tak process gambar ni, just resize ja dlm Photoshop)

Alia is seeking for...
(open at f2.0, checkout DOF dia)

Fazita Khalid
(open at f2.8, best kan kalau semua shot dapat mcm ni?)

Mencabar diri sendiri
(Taken using iphone 3g, aperture f2.8 hik hik hik :P)

So, have fun exploring your 50mm

9 comments:

  1. aikk....iphone pun ada apature ka?? tergugat tgk gmbar shoot gna iphone tu....

    ReplyDelete
  2. Sony 50mm f1.4, my peberet lens~~suka men bokeh!

    ReplyDelete
  3. Acai : ada hehehe, dia bukak f2.8 sepanjang masa

    Haris : hg pun sama ka? terbaik lah hehehe

    ReplyDelete
  4. Thanks bro kerana berkongsi tips. Kalau boleh nak tau jugak tips dari segi kaler tu cemana. Memamng best la. Hehehehe

    ReplyDelete
  5. Aku amalkan teori ni, Ada Cahaya Maka Ada Warna

    ReplyDelete
  6. Teori approve....
    teruskan....
    will follow brew,
    owh sepet...sorry since 2009 rasanya xberjumpa...

    ReplyDelete